BPS: Juni 2020, Nilai Tukar Petani Naik Sangat Signifikan

Home / Ekonomi / BPS: Juni 2020, Nilai Tukar Petani Naik Signifikan
BPS: Juni 2020, Nilai Tukar Petani Naik Signifikan Ilustrasi - Petani saat memanen Padi (FOTO: Dokumen TIMES Indonesia)

TIMESSUKABUMI, JAKARTA – Data Badan Pusat Statistik (BPS) menyebut nilai tukar petani (NTP) pada bulan Juni 2020 mengalami kenaikan yang cukup signifikan, yakni sebesar 99,60 persen atau naik 0,13 persen dibanding NTP sebelumnya. 

Kenaikan ini disebabkan karena Indeks Harga yang Diterima Petani (It) naik sebesar 0,23 persen. Dengan begitu angka yang ada nilainya jauh lebih tinggi dari kenaikan Indeks Harga yang Dibayar Petani (Ib) yakni sebesar 0,11 persen.

Kepala BPS, Kecuk Suhariyanto, mengatakan bahwa faktor lain yang menyebabkan angka NTP naik adalah perubahan Indeks Konsumsi Rumah Tangga (IKRT) yang mencapai 0,08 persen. Kenaikan juga diikuti oleh naiknya sembilan dari sebelas kelompok pembentuk indeks konsumsi rumah tangga.

"Kemudian NTUP (Nilai Tukar Usaha Rumah Tangga Pertanian) nasional pada Juni 2020 juga naik sebesar 100,25 atau 0,08 persen dibanding NTUP bulan sebelumnya," ujar Suhariyanto, Rabu (1/7/2020).

Suhariyanto mengatakan, BPS juga mencatat perkembangan harga gabah dan beras di penggilingan selama bulan juni 2020.

Kata dia, dari 1.732 transaksi penjualan gabah di 26 provinsi, nilai gabah kering panen (GKP) mencapai 58,60 persen, kemudian gabah kering giling (GKG) 24,48 persen, dan gabah luar kualitas 16,92 persen.

"Di bulan yang sama, rata-rata harga GKP di tingkat petani Rp 4.720 perkilogram atau naik 2,11 persen. Adapun di tingkat penggilingan harganya Rp 4.819 perkilogram atau naik 1,88 persen dibandingkan harga gabah kualitas yang sama pada bulan sebelumnya," katanya.

Dikatakan Suhariyanto, rata-rata harga GKG di tingkat petani mencapai Rp 5.845 perkilogram atau naik sebesar 4,61 persen. Sedangkan di tingkat penggilingan harganya Rp5.958 perkilogram atau naik 4,39 persen. 

Sementara untuk harga gabah luar kualitas di tingkat petani mencapai Rp 4.374 perkilogram atau naik 4,28 persen. "Dan di tingkat penggilingan mencapai sebesar Rp 4.469 perkilogram atau naik 4,31 persen," ungkapnya.

Di samping gabah, BPS mencatat rata-rata harga beras berkualitas premium di penggilingan mencapai sebesar Rp9.919 perkilogram. Harga tersebut mengakami kenaikan sebesar 0,94 persen dibandingkan bulan sebelumnya. Sedangkan beras berkualitas medium di penggilingan mencapai Rp9.445 perkilogram atau turun sebesar 0,85 persen.

"Dibandingkan dengan Juni 2019, rata-rata harga beras di penggilingan pada Juni 2020 untuk kualitas premium dan kualitas medium masing-masing naik sebesar 4,24 persen dan 3,04 persen. Untuk beras luar kualitas mengalami penurunan sebesar 0,95 persen," tandas dia.

Sebagai informasi, Nilai Tukar Petani (NTP) adalah rasio antara indeks harga yang diterima dengan indeks yang dibayar petani. NTP merupakan salah satu indikator dalam menentukan tingkat kesejahteraan petani. BPS mencatat NTP pada bulan Juni 2020 mengalami kenaikan sebesar 0,13 persen. Kemudian NTUP juga mengalami kenaikan 0,08 persen di banding NTUP sebelumnya. (*)

Baca Berita Peristiwa dan Politik terbaru di Indonesia dan luar negeri lainnya hanya di TIMES Indonesia.

Berita Lainnya

Komentar

Top
satriamedia.com